Home

Hardisk Laptop Jadi Hardisk External


Laptop tiba-tiba rusak, sedangkan data dalam hardisk sangat penting dan diperlukan segera mungkin. Wwaaaaaaaaaa... tidaaaaakkk..... mungkin itu expresi yang dikeluarkan kalau sudah mengalami hal itu.. _ _" yahhh rasanya benar2 tidak mengenakan. Tapi setidaknya ada hikmah dalam setiap kejadian karena ada masalah maka otak secara cepat berpikir keras mencari solusi yang kadang saya sendiri menganggapnya tidak masuk akal. walupun begitu om Google membantah pikiran saya yang saya rasa tidak masuk akal, :p thx for Google.

Kebetulan tips ini muncul atas dasar saran teman dan hasil googling kesana kemari. Jadi langsung saja saya ceritakan :) Solusinya dengan mengubah hardisk laptop menjadi hardisk external. Caranya ya pertama kali hardisk laptop harus dikeluarkan terlebih dahulu. Apabila tidak berani mencabutnya sendiri, saya sarankan membawanya ke tempat service komputer untuk mencabutnya. Waktu yang diperlukan jg tidak lama. Kurang lebih sekitar 15 menit hardisk sudah diambil oleh teknisi service.
Dan kalo hardisk telah diambil, tinggal dibelikan case hardisk. Barang ini dapat anda beli di toko komputer dengan harga yg bervariasi. Saya sendiri menggunakan case hardisk merk ROCK dari altronix (bukan bermaksud promosi). Dengan tampilan yang mulus dan menawan, hardisk jadi sedap dipandang :). Kalo pinter nawar mungkin bisa didapat sekitar 125-140 ribu. hehehe..

Anda bisa memasang sendiri hardisk ke dalam case hardisk. Tinggal buka baut case, pasang hardisk, pasang baut lagi dan selesai. Akhirnya jadilah hardisk laptop berubah bentuk menjadi hardisk external. lumayan keren untuk menggantikan fungsi flashdisk. Apalagi dengan kapasitas yang sangat besar jadi bisa dipakai buat nyimpen banyak file, hahaha :P

Postingan pertama ni. Smoga tulisan ini berguna selamat mencoba :)

7 komentar:

  1. perlu converter gak gan? misal USB to SATA/IDE gitu?

    BalasHapus
  2. converternya sudah lgsung di case hardisknya gan, ntr tinggal dicolokin ke sambungannya :D

    BalasHapus
  3. apakah kita perlu kabel power?

    BalasHapus
  4. biasanya sih ga perlu, trgantung paket case hardisknya gan

    BalasHapus
  5. tfs gan sebelumnya..
    oia, kalau yg pake kabel (coverter) tanpa case itu mnurut agan gmn ga?
    bbrp waktu lalu ane liat tmen ane pake spt itu gan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba dah beuli USB 2.0 to SATA IDE Cable (ntu Kalo Pake HDD laptop.. :)

      Hapus
  6. saya beliin case gan,, tpi kko" blom sinc juga,.,,.,.???!!!!

    BalasHapus